Berwatak Toleran, Islam Nusantara Ingin di Filmkan oleh Sutradara Luar Negeri

Selasa, 10 Oktober 2017
ISLAMNUSANTARA.COM, Jakarta – Islam Nusantara yang merupakan ciri khas islam di Indonesia menjadi kajian peneliti luar negeri. Mereka menilai Islam yang diamalkan di Indonesia berwatak toleran.

Hal itu disampaikan oleh Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ma’ruf Amin pada Taushiyah Kebangsaan dengan tema “Fikih Tawassuth dan Tasamuh dalam Membangun Perdamaian dan Indonesia Bebas Korupsi” di lantai 8, Gedung PBNU, Jakarta Pusat, Senin (9/10).

Menurut Kiai Ma’ruf, bahkan ada sutradara film yang datang ke Indonesia dengan tujuan ingin mengetahui keberadaan Islam Nusantara. Selama sutradara tersebut tinggal di Indonesia merasakan aman dan tanpa gangguan.

“Dia bilang ‘ah ini Islam Nusantara ini’,” kata Kiai Ma’ruf.

Seusai merasakan keamanan di Indonesia, kata Kia Ma’ruf, sutradara tersebut memutuskan untuk membuat film tentang Islam Nusantara dan akan diputar di seluruh dunia.

“Ini buah daripada tatanan yang dibangun berdasarkan keislaman tawassuth, tasammuh yang terjadi di dalam tatanan kehidupan masyarakat,” katanya.

Pada acara yang diselenggarakan Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Nahdlatul Ulama (Lakpesdam NU) ini dihadiri kader Syuriah NU dari tujuh provinsi dan mahasiswi STAINU Jakarta.

Acara ini sendiri berbarengan dengan pembukaan Pendidikan Pengembangan Wawasan Keulamaan (PPWK) Dawrah II dan akan dilakukan selama lima hari. (ISNU)
Sumber: NU Online

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: