Inilah Akibat Memahami Islam dengan Nafsu Menurut Ulama Maroko

Minggu, 20 Agustus 2017

ISLAMNUSANTARA.COM, Indramayu – Selama tiga minggu melakukan safari dakwah di sejumlah pondok pesantren dan universitas di Indonesia. Akademisi sufi internasional dari Fakultas Syariah Universitas Al-Qurawiyin Maroko, pada puncak safari tersebut menggelar “Diskusi Kebangsaan” di Pesantren Asy-Syafi’iyyah Kedungwungu, Krangkeng, Indramayu Jawa Barat, Jumat (18/7).

Dalam kesempatan itu, Presiden Akademi Sufi Internasional Syekh Dr Aziz al-Kubaity mengatakan, ilmu pengetahuan tanpa dibarengi dengan pemahaman tasswuf yang benar, akan bisa melahirkan radikalisme atau terorisme atas nama Islam.`

Maraknya perseteruan atas nama agama, lanjut Syekh Aziz, akibat memamahi agama Islam dengan hawa nafsu, tanpa disertai dengan tazkiyah atau penjernihan hati sebagai salah satu inti ajaran tasawuf. Akibatnya sering menyalahkan sesama Muslim dan mengklaim diri dan golongannya yang paling benar.

Dalam sejarah-sejarah Islam di dunia mencatat, para sufi dengan ajaran tasawufnya, mengedepankan etika bukan hanya dalam beragama, tapi juga dalam berbangsa dan bernegara, bahkan sejak ratusan abad silam, di negara mana pun.

“Setiap ada konflik, para ulama tasawuflah yang berperan menggagas perdamaian konflik atas nama agama, karena ajaran tasawuf adalam mengedepankan kedamaian semesta, dengan mencampakkan kekerasan baik personal maupun golongan,” ujar pria yang meraih dua doktor dari Universitas Oxford dan Universitas di Maroko itu.

Hadir dalam kesempatan tersebut sejumlah tokoh masyarakat, kiai, dan pejabat. Serta para santri yang mengaunkan salawat saat menyambut kedatangan rombongan ulama Maroko tersebut.

Syeikh Aziz al-Kubaety sendiri, setiap tiga tahun sekali, menggelar Konferensi Sufi Internasional dengan peserta delegasi dari puluhan negara Islam. (ISNU)

Sumber: NU Online

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: