KEREN!!! Dua Pemuda Asal Thailand Jadi Peserta Diklatsar Banser di Bandung

Senin, 24 September 2018

ISLAMNUSANTARA.COM, Bandung – Gerakan Pemuda Ansor Kota Bandung menggelar Diklatsar Banser Kota Bandung Zona 4. Kegiatan ini dilakukan di Kompleks Lapangan Udara Sulaiman, Ahad (23/9). Peserta Diklatsar meliputi PAC Kecamatan Babakan Ciparay, PAC Kecamatan Bojongloa Kaler, Kecamatan Bandung Kulon, Kecamatam Bojongloa Kidul dan Kecamatan Andir.

Uniknya, tidak hanya dari daerah tersebut peserta yang mengikuti Diklatsar. Dari 300 peserta Diklatsar, dua orang berasal dari luar negeri yaitu Lutfi Kasamasu dan Azim. Keduanya lahir di Kota Patani, Thailand.

Keduanya adalah kader PMII Uninus dan mengaku tahu adanya acara Diklatsar ini dari info di grup WA. Salah satu dari dua warga Thailand, Lutfi mengaku tertarik menjadi anggota Banser ketika melihat di media sosial saat ini banyak sekali orang yang menyerang Banser maupun Ansor dengan berbagai cara.

“Selain saya penasaran kenapa Banser ini walaupun banyak di-bully di medsos, tetapi anggotanya tetap teguh dan semakin banyak tiap kali ada penerimaan anggota hingga ribuan yang mendaftar. Di beberapa media saya baca itu,” ujar Lutfi Kasamasu.

Selain itu, Lutfi juga mempunyai motivasi untuk mencari pengalaman baru, ilmu di luar kampus, dan mencari teman baru. Menurut Lutfi, teman-teman mahasiswa di Indonesia sangat mencintai negeri mereka. “Ini untuk kelak bisa saya aplikasikan di negara saya di Thailand,” tambah Lutfi Kasamasu.

Ketua GP Ansor Kota Bandung, Aa Abdul Rojak menyebutkan bahwa Diklatsar ini digelar untuk terciptanya kader baru yang dapat memperkuat organisasi.

“Dengan adanya kader baru diyakini organisasi dapat semakin berkembang dan bisa membantu peningkatan SDM di kalangan pemuda sampai ke pelosok desa,” tambah Kang Ojak.

Selain itu, menurut Gus Ali Fadhil dari LDNU Jabar yang menjadi salah seorang pemateri Diklatsar Banser Kota Bandung mengharapkan acara Diklatsar bisa memotivasi PCNU dan MWCNU lainnya se-Kabupaten dan Kota Bandung.

Acara ditutup dengan pembacaan sumpah atau Nawa Prasetya Banser dan pembaiatan yang dipimpin oleh KH Wahyul Afif Al-Ghafiqi, sekretaris PCNU Kota Bandung. Dengan suara lantang dan menggelegar ia meneguhkan hati setiap peserta Diklatsar untuk menjadi benteng ulama dan NKRI dari segala bentuk ancaman baik dari dalam maupun luar negeri. (ISNU)

Sumber: NU Online

No Responses

Tinggalkan Balasan