Lukman Hakim Ajak Tokoh Ormas Jaga Islam Wasathiyyah

Sabtu, 10 Juni 2017

ISLAMNUSANTARA.COM, Jakarta – Dalam dialoh Pimpinan/tokoh Ormas Islam Tingkat Nasional yang diselenggarakan oleh Direktorat Penerangan Agama Islam (Penais) Ditjen Bimas Islam di Jakarta, Jumat (09/06). Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin yang menjadi salah satu Pembicara pada Dialog tersebut mengajak tokoh dan pimpinan ormas Islam untuk menjaga Islam Wasathiyyah. Itu penting, kata Menag, karena Indonesia majemuk.

“Kita harus menjaga Islam Wasathiyyah, Islam Nusantara, Islam yang berkemajuan, Islam yang moderat, yang telah dipilih oleh pendahulu kita, agar kita bisa hidup berdampingan, agar kita bisa hidup rukun, bekerja sama dan saling melengkapi,” tegas Menag.

“Kita harus menjaga, memelihara dan berupaya agar bagaimana agama, bisa diterima dan dijalankan oleh semua umat. Mari kita jaga keindonesiaan kita, dan karena umat Islam adalah mayoritas, maka kita paling berat memikul tanggung jawab ini,” imbuhnya.

Di kesempatan yang sama, Ketua Umum MUI yang juga Rais Aam PBNU, KH Ma’ruf Amin memjelaskan tipologi umat Islam. Menurutnya, kaum Muslim terbagi menjadi tiga, yaitu: tekstualis, liberal, dan moderat.

“Kaum moderat tidak tekstualis, tidak pula liberal. Kaum mayoritas ini mempunyai karakter dinamis, luwes, namun tidak keluar dari pakem. Bisa mentolelir perkembangan dan fleksibel dalam menyikapi masalah. Karenanya, saat Islamisasi nusantara, tidak ada benturan berarti,” terang Kiai Ma’ruf.

“Islam Wasathiyyah mempunyai beberapa karakter, antara lain: disampaikan dengan cara santun, mengajak dengan suka rela dan toleran, serta menebar cinta dan kasih sayang, bukan benci dan bermusuhan,” sambungnya.

Sementara Sekretaris PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti mengajak umat Islam untuk teknologi. “Keadaban kita, salah satunya terlihat di medsos. Saat ini adalah jaman di mana Al-Quran dan Hadits berbentuk digital. Kita harus menguasai teknologi digital,” tegas Mu’ti.

Dialog yang berakhir pada Ahad (11/06) esok tersebut diikuti tak kurang dari 159 peserta dari MUI, NU, Muhammadiyah, dan ormas lainnya, serta perwakilan Kanwil Kemenag se Indonesia.

Direktur Penais selaku ketua panitia Khoiruddin berharap dialog ini mampu mencari solusi beberapa problematika umat, pengembangan dakwah, penanggulangan radikalisme, ekonomi umat dan cara bijak menyikapi medsos. Dialog ini mengangkat tema: Moderasi Islam. (ISNU)

Sumber: Kemenag

 

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: