Melawan Lupa!! Inilah Aksi-aksi Intoleran Wahabi di Indonesia

Rabu, 08 Maret 2017

ISLAMNUSANTARA.COM – Banyak sejarah kelompok radikal wahabi yang harus kita ingat dan waspadai terkait dengan aksi-aksi radikalismenya, juga aksi-aksi dakwah intolerannya seperti menghina dzkirulloh biljam’iy dg sebutan nyanyi-nyanyian, menghina Rosululloh tatkala kita sematkan padanya lafadz Sayyidina, menghukumi bid’ah tatkala kita yasinan dan tahlilan, dll.

Semoga kita mampu melawan lupa.

________

Lawan lupa!!!

Saat kajian Tiga Ulama NU yg diselenggarakan di Masjid BPN Cikarang disabotase oleh wahabi.

Ada yg sampai melarikan diri dg meloncati tembok pagar karena hampir dianiaya.

Berkali kali aliran listrik dan sound system dipadamkan.

Sayangnya saat kejadian tsb saya tidak dekat dg lokasi karena berbeda kota dan saya sedang diluar kota lainnya. Andai saya ada dilokasi, pantang mundur bagi saya menghadapi radikalisme wahabi.

_______

Lawan lupa:

Saat wahabi dikomplek kami berani memalsukan blangko dan tanda tangan RT, serta memalsukan data dg cara mengumpulkan tanda tangan yg ternyata bukan warga RW kami….

Saat kami bongkar pemalsuan tsb mereka malah melontarkan Fitnah kpd kami diluaran dg istilah “provokator”.

Saksi Hadist Karya, Ade Permana, Suntoro Ponco Soewiryo, Mukhtar Luthfi

__________________

Lawan lupa:

Ketika beberapa jama’ah aktif masjid Baiturrahman diancam dg ancaman pembunuhan oleh aktifis wahabi.

Ketika Imam Masjid dibentak bentak saat dzikir berjama’ah, saat jama’ah dimarahi saat pengajian Yasinan.

Apakah ada yg masih mau membenarkan dan berupaya membangun opini pengibaan???

Lantas pada kemana kalian dg kasus sprt ini? Kenapa tidak diviralkan?

_________________

Lawan lupa:

Saat wahabi membawa golok membubarkan acara Maulidan di Yogya….mengapa kalian diam??? Ayo viralkan kembali…!!!

____________

Lawan lupa:

Kalian bangga mengatas namakan membela sunnah saat berani membentak tiga murid kami dihardik disuruh berhenti saat pembacaan ratib dimusholla alfurqon perumnas, untung jama’ah kami tidak terpancing emosi, mereka lanjutkan dzikirannya.

Saksi Humaedi Abdilah,

Saat saya ajak dialog ilmiah semua wahabi dikomplek dimediasi pengurus lingkungan, ternyata hanya pura pura minta maaf.

Selang beberapa bulan wahabi mendatangi rumah salah seorang jama’ah musholla (aktifis) perihal pembacaan dzikiran berjama’ah, kembali saya kumpulkan warga dari wahabi dan non wahabi, saya ajak dialog ilmiah, kitab2 hadits telah disiapkan dimusholla, kembali mereka hanya berpura pura MINTA MAAF.

______

Lawan lupa:

Saat mereka mencatut nama Imam An Nawawi untuk mengelabui ummat Ahlussunnah waljama’ah Syafi’iyyah agar dibelokkan pemahamannya berubah menjadi membenci ajaran Imam An Nawawi yg sebenarnya, lantas saya buka kajian kitab Al Adzkar, Riyadlu sholihin dan Al Majmu, mereka tetap tidak mau sadar dan tidak merasa malu telah terbongkar kedok misionarismenya. Secara underground melalui medsos dan lingkup obrolan dimasyarakat tetap saja mereka MENEBARKAN FITNAH.

Saya berkali kali datang ke pengajian mereka untuk berdiskusi ilmiah dihadapan murid-muridnya. Tapi yg terjadi mereka selalu menolaknya.

Saksi Agus Wahyudi

Saya juga sering difitnah ini dan itu oleh kaum wahabi, contoh dg tuduhan inkarus sunnah padahal yg saya baca adalah kitab2 ashabus sunan dan syarah hadits, itulah mereka, ketika kami datangi masjid2nya dan kami siap berdiskusi ilmiah disertai kitab kitab haditsnya, mereka pura pura minta maaf.

Lagu lama…mengiba ke DKM dan tokoh masyarakat.

—-

Jika kami mau membubarkan kajian mereka tentu kami akan lakukan sejak dulu dan yg terdekat terlebih dahulu.

Buktinya, kami disini masih menghormati kajian mereka. Jangan putar balikkan kenyataannya.!

___________________________

Status saya hanya ingin menyadarkan masyarakat atas upaya pembusukan NU, dan Banom lainnya, terlebih ahlussunah waljama’ah syafi’iyyah asy’ariyyah maturidiyyah secara umum, dg membuat opini yg tak berimbang.

Kita buka kacamata masyarakat atas ketidak jujuran dan ketidak konsistenan pemberitaan.

___________________________________

AYO LAWAN LUPA!!!

JANGAN DIAM!!!

Mengapa baru saat ini kalian meminta dimengerti??? Sedangkan kalian telah sekian lama dan masih memiliki strategi untuk membangun opini publik seperti pengemis jempol dan air mata artis (kepura-puraan).

___________________________

INGIN ADIL????

Ingin difahami????

Mengapa kalian hanya menginginkannya tanpa mampu memberikannya???

___________________________

Jawaban bagi para Pembela & Simpatisan:

  • Alhamdulillah Kami telah bisa memaafkan mereka yg meminta maaf walaupun tidak taubat sungguhan (hanya taqiyyah/kamuflase).

Bukti: Orang yg menebarkan ancaman via sms dan mengcros rumah jama’ah dg cat merah, sudah saya temui dimasjid, saya dialog dengannya dan menangis, dia seorang pimpinan disalah satu BUMN (pejabat), saat itu memang menangis dan minta bimbingan, tapi saya belum yakin 100%, dan ternyata benar setelah itu ada beberapa kejadian orang ini berulah lagi:

  1. menyerempet ketua DKM baru dg motor.
  2. Ribut dg pekerja catering ketua DKM terpilih.
  3. Melarang penggunaan speaker saat Yasinan dimasjid beberapa minggu lalu. Saksi Syarif Hidayat.
  4. Marah2 kepada salah satu anggota DKM memaksa ingin masuk di Jajaran khotib jum’ah.
  5. Meraung2 motor sambil dikebut didepan keramaian jama’ah pengajian kami, hingga ada dua pengurus majelis mendatangi rumahnya untuk tabayyun, yg tadinya panas jadi lembek. Karena ia telah salah sangka (su-u dzhon) atas kegiatan majelis. Malah akhirnya memuji-muji kami. SaksiMohamad Muchtar dan Mas Yitno.
  6. dll,

Jadi nangisnya nangis bembi. Air mata artis.

Tobatnya tobat penjahat kambuhan.

  • Kami juga tetap mampu bersosialisasi dg keramahan kepada mereka walaupun banyak dari mereka yg tidak mau menjawab salam kami. Saya masih bisa ngaronda bareng saat tidak ada kegiatan. Saya masih terus bermushofahah dg mereka.
  • Tapi KAMI TIDAK AKAN MELUPAKANNYA, dan JANGAN MENGATUR KAMI UNTUK WAJIB MELUPAKANNYA!!! Jangan sekali-kali lupakan sejarah. (ISNU)

Sumber: Muslimoderat

Penulis: Habib Baalawy

 

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: