Peringati Nuzulul Qur’an di Tugu Proklamasi, Menag Apresiasi Majlis Nurul Musthofa

Senin, 12 Juni 2017

ISLAMNUSANTARA.COM, Jakarta – Acara Gema Malam Nuzulul Qur’an yang diselenggarakan Majelis Nurul Musthofa pimpinan Habib Hasan Bin Jafar Assegaf dihadiri langsung oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Berbeda dengan biasanya, peringatan peristiwa turunnya Al Quran ini digelar di Monummen Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat.

Menag Lukman memberikan apresiasi atas pilihan tempat ini. Menurutnya, Tugu Proklamasi adalah tempat bersejarah dan istimewa bagi Bangsa Indonesia. Di sinilah para pendahulu kita, para Pendiri Bangsa, Guru-gruru serta orang tua kita menyatakan Kemerdekaan Republik Indonesia, ujar Menag, Sabtu (11/06).

Menag berharap peringatan Nuzulul Quran ini menjadi upaya bersama dalam menjaga, memelihara, serta merawat tradisi berupa dzikir, shalawat, dan mendengar tausiah para guru sehingga dapat meningkatkan kualitas pemahaman, pengamalan keagamaan.

Menag mengatakan, peristiwa Nuzulul Quran menjadi momen penting karena telah mengubah peradaban manusia dari zaman gelap menuju terang benderang. Didampingi Direktur Penerangan Agama Islam Ditjen Bimas Islam Khaeruddin, Menag mengatakan, Proklamasi dan Nuzulul Quran memiliki keterkaitan kuat. Proklamasi merupakan pernyataan kemerdekaan Bangsa Indonesia, sementara Nuzulul Quran menandai kemerdekan peradaban umat manusia menuju kehidupan kearah yang lebih baik.

“Proklamsi Kemerdekaan juga bertepatan di bulan Ramadan sehingga kita memperingati dua peristiwa bersejarah dalam kehidupan kita,” ungkap Menag.

Kepada Yayasan dan jemaah Nurul Musthofa, Menag menyampaikan terima kasih atas kiprahnya dalam ikut membantu negara atau pemerintah meningkatkan kualitas kehidupan keagamaan bangsa Indonesia. Menurut Menag, ulama dan umarah ibarat dua sayap burung. Keduanya memiliki fungsi yang sama dan harus senantiasa bekerjasama. Kalau satu sayapnya tidak berfungsi baik, maka burung tidak bisa terbang secara normal.

“Begitulah hubungan relasi antara ulama dan umarah. Bila dua kelompok di tengah masyarakat ini baik, maka seluruh masyarakat juga akan ikut menjadi baik. Sebaliknya, bila salah satu atau keduanya tidak baik, maka masyarakatnya pun menjadi tidak baik,” terang Menag.

Sebelumnya pembina Majelis Nurul Musthofa, Habib Hasan Bin Jafar Assegaf mengajak rakyat Indonesia untuk menjadikan Al-Quran sebagai benteng Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Bulan Ramadhan ini bulan yang mulia bagi Umat Islam karena bulan diturunkannya Al Quran. Jadikan Al-Quran sebagai pedoman hidup dan juga benteng NKRI,” kata Habib Hasan di hadapan ratusan ribu jamaah yang hadir. (ISNU)

Sumber: Kemenag

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: