“Tuhan, Islamkah Aku?” Puisi Gus Mus Sindir Radikalisme

Selasa, 10 Mei 2016

ISLAMNUSANTARA.COM  – “Islam agamaku, nomor satu di dunia. Islam benderaku, berkibar di mana-mana. Islam tempat ibadahku, mewah bagai istana. Islam tempat sekolahku, tak kalah dengan lainnya. Islam sorbanku. Islam sajadahku. Islam kitabku. Tuhan, Islam kah aku?”

Penggalan bait di atas merupakan bagian dari puisi berjudul “Puisi Islam” gubahan KH. Musthafa Bisri atau yang akrab disapa Gus Mus.

Gus Mus adalah sosok kiai yang tidak biasa. Ia memiliki ciri khas dengan guyonan renyah dan sifat yang jauh dari rasa haus kekuasaan dan jabatan.

“Sekarang kita semua cenderung sibuk memperebutkan kekuasaan dan jabatan, tetapi kiai satu ini justru merusak pasaran. Ia mempermalukan orang lain dengan menolak jabatan”.  puji Jaya Suprana suatu hari.

Di tengah hawa intoleransi yang sedang menyelimuti masyarakat Indonesia, Gus Mus gencar memberikan pesan bahwa semangat keberagaman seharusnya menjadi landasan hidup bermasyarakat.

“Kita ini sangat hebat dalam menyerap kebudayaan luar menjadi kebudayaan Indonesia. Kita lihat bagaimana agama Islam, Kristen, Buddha, Hindu, berkembang dalam bentuk Indonesia. Ini adalah sebuah pesan bahwa kita harus menjaga keberagaman. Menjaga keberagaman itu harga mati,” lanjutnya.

Semangat dan pemahaman agama

Gus Mus memberikan tanggapan khusus terkait fenomena radikalisme dan ekstremisme yang belakangan kembali muncul di tengah masyarakat.

Menurut pandangannya, keinginan seseorang untuk bergabung dengan kelompok radikal tidak hanya disebabkan oleh faktor ekonomi.

Ia justru melihat faktor terbesar yang menjadi penyebab adalah kurangnya pemahaman terhadap agama.

“Sering kali semangat beragama tidak diimbangi dengan pemahaman agama yang baik. Semangat dengan pemahaman beragama itu harus seimbang. Pemerintah harus menyadari, itu merupakan ancaman yang serius, dan masyarakat harus kembali pada jati dirinya sebagai orang yang berketuhanan, berkemanusiaan yang adil dan beradab,” ujar Gus Mus.

Gus Mus juga memberikan kritiknya terhadap pemerintah yang tidak kreatif dalam menangani akar radikalisme. Perubahan peraturan, sebanyak apa pun, tidak akan menyelesaikan persoalan.

“Dulu zaman Orde Lama, politik dijadikan panglima. Zaman Soeharto diubah menjadi ekonomi. Sekarang, politik kembali dijadikan panglima. Tidak kreatif. Mbok ya dicoba sekali-kali budaya dijadikan panglima. Kita terlalu fokus dengan ekonomi dan politik,” pungkasnya. (IslamNusantara/kompas)

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: